BERSIN

BERSIN  Adalah reaksi berlebihan (hipersensitif) pada rongga hidung karena kontak dengan bahan alergen yang ditandai dengan pilek, bersin-bersin (kadang bersin berkepanjangan) dan hidung buntu.

Di daerah kami ( ndeso ™ kecamatan Palaran, Samarinda ) kasus ini relatif cukup banyak (maaf ga ada angka kesakitannya). Sekitar 3-5 orang (dalam seminggu) pasien Rinitis alergi datang ke praktek untuk berobat atau sekedar ambil obat lanjutan. Kondisi ini mungkin ada hubungannya dengan kelembaban, debu pabrik atau faktor pencetus lainnya.

FAKTOR PENYEBAB:

  • Bahan hirupan (inhalan), misalnya: debu (debu rumah, debu kasur), bulu binatang, jamur, tepungsari, dll.
  • Bahan makanan-minuman (ingestan), misalnya: buah tertentu, telur, ikan laut, susu, kacang-kacangan, dll.
  • Suhu dingin (cuaca), misalnya: hujan, ruang ber AC, dll

TANDA TANDA (gejala):

Pilek, bersin-bersin (bhs jawa: gebres-gebres) dan hidung buntu muncul jika seseorang kontak dengan faktor penyebab (bahan alergen)

  • Ganggan hidung tersebut diawali dengan gatal di hidung atau sekitarnya. Kemudian diikuti dengan pilek, bersin-bersin dan hidung buntu.
  • Dapat terjadi kurangnya daya penciuman (pembauan), mata berair dan adakalanya sakit kepala.
  • Kadang disertai reaksi alergi di bagian lain ( misalnya: kulit ) saat terjadi pilek, bersin, hidung buntu.
  • Kemungkinan memiliki riwayat alergi dalam keluarga dengan berbagai bentuk, misalnya: biduran, asma, dermatitis kontak, dll.

PENGOBATAN:

Menghindari faktor penyebab (bahan alergen) kalau bisa. Langkah ini sangat sulit ditempuh karena seringkali bahan alergen yang harus dihindari justru ada di sekitar penderita terkait pekerjaan atau kesehariannya.

Obat simptomatis (mengurangi gejala):

  • Antihistamin (anti alergi). Digunakan saat terjadi Rinitis alergi, misalnya: loratadine 10 mg 1×1, Terfenadine 60 mg 2×1, mebhydrolin napadisilate 50 mg 3×1, chlorpheniramine maleate 4 mg 3×1, cetrizine diHCl 10 mg 1×1, fexofenadine HCl 60 mg 1×1, dll
  • Kortikosteroid (deksametason, prednison, betametason). Obat golongan ini diberikan secara tappering off, yakni penurunan dosis secara bertahap, misalnya: minggu pertama 3×1, minggu kedua 2×1 dan minggu ketiga 1×1, untuk menghindari efek samping yang tidak diinginkan.
  • Obat lokal dekongestan: tetes hidung. Penggunaan obat ini sebaiknya tidak lebih seminggu berturut-turut.
  • Obat minum dekongestan: misalnya: pseudoefedrin 30 mg, diminum 2-3 x sehari. kombinasi pseudoefedrin dan tripolidin, diminum 2-3 kali sehari, dll.

Upaya meningkatkan daya tahan dan kondisi tubuh:

  • Olah raga teratur (pagi atau sore)
  • Cukup istirahat, hindari stress dan cukup makan.

CATATAN:

Biasanya pasien atau keluarganya bertanya:” lho, koq ga sembuh-sembuh sih…?”.
Pertanyaan yang sangat wajar lantaran setiap orang maunya ga punya penyakit atau kalo menderita suatu gangguan (penyakit) maunya penyakit tersebut langsung hilang dari peredaran.

Nah pada Rinitis alergi (atau beberapa penyakit lain sejenisnya), gangguan ini dapat dikendalikan namun tidak bisa hilang sama sekali. Rinitis alergi akan datang lagi ketika seseorang kontak dengan bahan alergen penyebab Rinitis alergi yang ga mesti sama setiap orang.

~ oleh sakitsebabdanobatnya pada 20 Mei 2009.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: